Solusi or Ilusi

Posted: November 3, 2010 in Edukasi Pemikiran
Tag:, ,

Ketika sebuah produsen otomotif terkenal di dunia salah satu produknya dinobatkan sebagi best brand 2010 karena sold out, satu sisi kita dihadapkan pada sebuah pandangan ” berjubelnya ” kendaraan baik roda 2 atau 4 yang melawati jalan raya di negeri ini. Saya terkadang bertanya ? apakah kemacetan ini karena banyaknya kendaraan ataukah terlalu sempitnya jalan raya yang ada…??
jika berbicara kemacetan memang sudah menjadi hal yang wajar..
akan tetapi tidak wajar kalo kita selalu menyalahkan jumlah kendaraan yang beredar karena sudah terlalu banyak dan solusi yang dilakukan adalah selalu memperlebar jalan …dan jalan lagi

pertanyaan kedua ?
sampai kapan jalan tersebut akan diperlebar terus..??
fakta membuktikan dengan tol pantura diperlebar, tol Cikampek – Jakarta diperlebar, kemacetan masih tetap saja terjadi.
atau kah warga kita sudah terlalu kaya sehingga membeli kendaraan layaknya seperti membeli kacang goreng.

kenapa kita tidak coba dengan membalikkan sebuah kebiasaan menjadi tidak biasa..??
karena kita sendiri tidak pernah tahu apakah kebiasaan kita itu benar atau tidak yang penting…” dulu aja gitu kok.!! ”
kenapa kita justru tidak mempersempit jalan raya yang dengan cara memperlebar trotoar yang ada ?
sehingga dengan kondisi yang dipaksakan ini orang akan semakin tdk nyaman dan akan memilih memakai kendaraan umum..
karena jalan yang dilaluinya hanya ” pas – pas an “..( bukan pas butuh tronton bisa masuk )
karena dengan menggunakan mobil pribadi akan semakin menambah panjangnya antrian yang ada.

terakhir…
apakah ini sebuah solusi ataukah hanya ilusi belaka biarlah waktu yang akan menjawabnya.

Komentar
  1. desty pratiwi mengatakan:

    izin pak,
    menurut saya ini bs dikatagorikan sebagai ilusi yang membawa solusi ….. wlupun ini hanya ilusi tetapi ini bisa menjaddi solusi yg bgus klo bs di implementasikan……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s